EpisOde InTan- KenAngAn OK-


Minggu yang cerah… ini ada list episode mupeng sinetron Intan, yang punya koleksi video silakan diliat-liat lagi, tapi  yang ga punya, bisa hunting lewat Youtube  <kalo masih ada..> …hehehe Enjoy!

Sinetron-Intan

  1. Intan Ep 16 P2 (Rado dan Intan pertama kali kenalan)
  2. Intan Ep 18 P5 (Rado tersiram teh panas oleh Intan)
  3. Intan Ep 21 P3 (Rado ajarin Intan pijit kepala)
  4. Intan Ep 23 P5 (Rado anter Intan. Di mobil Rado protes ke Intan tentang rambutnya)
  5. Intan Ep 25 P1 (Intan salah masuk kamar mandi. terus minta bantu ke Rado agar tissue dikasih ke nenek)
  6. Intan Ep 27 P6 (Rado ucap kangkung tuk pertama kali. terus minjemi Intan duit sambil minta no Intan)
  7. Intan Ep 29 P2 (Intan balikin uang ke Rado. terus Intan marah ke Rado masalah Intan yg dulu nabrak Rado dipermasalahkan oelh asisten Rado)
  8. Intan Ep 32 P1 (Rado dan Intan menyaksikan orang ciuman di mobil)
  9. Intan Ep 32 P6 (Rado beri Intan kamera digital. terus dia obatin jari Intan. tak lupa dia bohong kalo dia punya adik dan adiknya meninggal)
  10. Intan Ep 35 P4 (Intan gak lulus ujian salon terus dihibur Rado. Rado bantu2 Intan beresin Salon. Rado malah berantakin salon)
  11. Intan Ep 36 P4 (Rado nagih utang traktir ke Intan tapi gak jadi krn Rangga sakit)
  12. Intan Ep 37 P3 (Intan lupa kalo dia punya janji traktir ama Rado. dia kasih uang ke Rado buat jajan, tapi Rado marah)
  13. Intan Ep 37 P4 dan P5 (Akhirnya Intan traktir Rado juga. traktir bakso. dan Rado belum pernah makan bakso.)
  14. Intan Ep 41 P6 (Intan yang habis belanja dari pasar terus ketemu Rado. saat itu ada Romi. dia lalu sembunyi di mobil Rado)
  15. Intan Ep 43 P2 (Rado pengen jalan bareng ama Intan. terus dia mau cerita tentang cewek yang dia suka ke Intan)
  16. Intan Ep 48 P4 (Intan ujian salon. Rado diintrogasi mamanya)
  17. Intan Ep 63 P1 (Rado nembak Intan)
  18. Intan Ep 64 P6 (Rado makan ama Intan)
  19. Intan Ep 68 P4 (Nenek mukul Dr frans)
  20. Intan Ep 68 P5 (Rado jadi pengamen sambil nyanyi lagu Ruang Rindu buat menghibur Intan)
  21. Intan Ep 68 P6 (Rado minta ditraktir di Solaria)
  22. Intan Ep 69 P6 (Pokoke bagus dan lucu deh)
  23. Intan Ep 73 P1 (Rado inget-inget saat Intan megang wajahnya)
  24. Intan Ep 76 P2 (RaIn main kembang api)
  25. Intan Ep 76 P5 (intan operasi pencangkokan ginjal)
  26. Intan Ep 77 P3 (Intan nemuin Rado)
  27. Intan Ep 77 P4 (Rado nyanyi lagu Ruang Rindu buat Intan)
  28. Intan Ep 80 P4 (Intan mutusin tuk tinggalin Rado yg hendak melamarnya, tapi Intan sedih)
  29. Intan Ep 94 P4 (Rado keluar dari RS. terus Rangga nerbangin balon bareng dan ketahuan mama nadine)
  30. Intan Ep 95 P4 dn p5 (Rain kencan. naik getek dan nonton di bioskop tapi Intan ketiduran)
  31. Intan Ep 108 P2 (RaIn mancing)
  32. Intan Ep 110 P2 (Rado baca puisi buat Intan)
  33. Intan Ep 111 P5 (Intan bilang kalo dia blm bisa nikah ma Rado karena gak bisa ninggalin Rado)
  34. Intan Ep 113 P2 (Intan cari kerjaan. di tengah jalan dia ketemu mamanya)
  35. Intan Ep 114 P6 (Rado yang mo balikan ma intan malah pukul Romi yang meluk-meluk Intan)
  36. Intan Ep 115 P2 (RaIn balikan. terus makan es krim deh)
  37. Intan Ep 116 P5 (Rangga di jatuhin Niko. trs d bw ke RS ketemu Rado)
  38. Intan Ep 118 P1 (Intan ditawari jadi make up artis dan Rado yang semula gak setuju akhirnya setuju)
  39. Intan Ep 121 P5 (Rado mergok Intan pelukan. padahal Romi nolongin Intan yang mo jatuh. Rado terus minta keluar dari kerjaannya tapi Intan gak mau)
  40. Intan Ep 124 P6 (Rado nemenin Intan di Rs. dia ketiduran. terus diberitahu klo Intan punya penyakit gagal ginjal)
  41. Intan Ep 125 P5 (Rado beritahu Intan klo dia terkena gagal ginjal)
  42. Intan Ep 131 P6 (rado cium Intan. terus dia bujuk mama nadine agar Romi bisa donorin ginjal ke Intan)
  43. Intan Ep 132 P2 (RaIn pelukan)
  44. Intan Ep 132 P4 (Rain liat langit. wuih romatis jeh)
  45. Intan Ep 138 P1 (Rado yang sebel liat papanya. dan denger cerita Intan yang bocori Rahasianya, ninggalin intan. dn Intan pingsan di tolongi saudara tirinya Rado)
  46. Intan Ep 138 p4 (Rado gak percaya klo Romi Rena jadian kembali. terus Intan waktu di luar ama Rado, tiba-tiba mual)
  47. Intan Ep 140 p2 (Rado kiss n hug intan)
  48. Intan Ep 141 P3 (Rado keingetan Intan. trs Intan mutusin gk mau nerima ginjal Romi.)
  49. Intan Ep 147 P5 (Intan mo bunuh diri)
written by  : Ria Ria NaBloPoMo 23 Agustus 2009

Bookmark and Share

Advertisements

Marhaban Yaa Ramadhan


Hari ini tanggal 22 Agustus 2009 bertepatan dengan 1 Ramadhan 1430 H, dimana umat muslim kembali menunaikan ibadah puasa selama 1 bulan penuh.

Untuk itu kami (Dian/Tiya) selaku owner Blog candlefive mengucapkan selamat menunaikan ibadah puasa bagi temen-teman yang menjalankannya, mohon maaf lahir dan batin atas kesalahan yang mungkin tanpa kami sadari telah kami lakukan (hmm…banyak kali ya, hehehe).

Ok, semoga kita semua diberi kesehatan, kekuatan sehingga dapat menjalankan ibadah puasa ini dengan lancar dan semoga amal ibadah kita dibulan yang suci ini diterima oleh Yang Maha Kuasa, amin…

Harus semangat ya prens puasanya!

Kan hari-hari kita selama bulan puasa ini akan selalu ditemani oleh Abang Dude dan Dedek Naysilla, lewat layar RCTI OKeh tentunya.  Wow, bangga banget dunk kita karna Abang dan Adek mau nemenin kita.  Bayangin ajah, Abang Dude dengan sinetron Manohara-nya akan nemenin kita menunggu Adzan Maghrib tanda waktu berbuka puasa! Wah…pastinya makin lahap dunk buka puasanya sambil liat wajah Abang ganteng dan aktingnya.  Trus setelah sholat Tarawih, gantian deh Adek yang nemenin kita di Sinetron Isabella...enak banget liat wajah manisnya Adek dan aktingnya sambil bersantai dan mungkin sambil menikmati makanan kecil.

Jadi kesimpulannya, kudu semangat puasanya, semangat juga nonton Sinetronnya Abang dan Adek! Ok prens, ok dee.

Kalo kemarin kita udah nyanyi lagu Isabella soundtrack Sinetronnya Adek Manis, sekarang waktunya kita buat nyanyi lagu Maha Melihat soundtracknya Sinetron Abang Ganteng, gimana? Deal kan? hehehe…ayukk mariii…

Maha Melihat – Opick feat. Amanda

seiring waktu berlalu
tangis tawa di nafasku
hitam putih di hidupku
jalani takdirku

tiada satu tersembunyi
tiada satu yang terlupa
segala apa yang terjadi
Engkaulah saksinya

reff:
Kau yang Maha Melihat
Kau yang Maha Mendengar
Kau yang Maha Pemaaf
PadaMu hati bertobat

Kau yang Maha Pengasih
Kau yang Maha Penyayang
Kau yang Maha Pelindung
PadaMu semua bertekun

yang dicinta ’kan pergi
yang didamba ’kan hilang
hidup kan terus berjalan
meski penuh dengan tangisan

andai bisa ku mengulang
waktu hilang dan terbuang
andai bisa ku kembali
hapus semua pedih

andai mungkin aku bisa
kembali ulang segalanya
tapi hidup takkan bisa
meski dengan air mata

Bookmark and Share

KeNangAn TeriNDaH DuNay LoveRs


Dude Harlino dan Naysilla Mirdad, adalah dua sosok anak muda yang menjadi fenomena di dunia entertainment Indonesia. Sosok mereka yang sederhana,bersahaja telah membuai hati semua orang.

Harus kuakui pada awalnya gak ada satupun yang aku suka baik itu dari sosok Dude atau Nay ‘abis gak kenal seh hahaha” Nay dengan sineron Liontinnya dan Dude dengan sinetron Cincinnya..Dua-duanya ga ada yang aku tonton…wkkwkwkw.

Tapi,istilah tak kenal maka tak sayang kayaknya berlaku juga buat aku, so saat mereka dipasangin dalam sinetron Intan dan Cahaya aku bener-bener terbuai oleh Chemistry mereka ketika dunay saling pandang,saling peyuuk,n yang pasti kissing scenenya “meski cuma di jidat dan pipi doang seh” tapi itu semua dah bikin aku maboook ampe sekarang hehehehe saat itu aku berpikir; “aaahhh andai mereka bener2 jadi pasangan didunia nyata pasti cocok banget tuh” hahahaha

DuNay, DuNay, kalian benar-benar menyita hati, pikiran dan tenagaku

keinginan terbesarku saat itu bisa melihat mereka berdua secara langsung,tapi apa daya aku yang tinggal di luar kota gak mungkin bisa ketemu mereka di lokasi syuting.

Lama kumenanti akhirnya kesabaranku benar-benar berbuah hasil.

saat itu ulang tahun Naysilla yang ke-20, jauh-jauh hari sudah kupersiapkan kado kecil untuknya sebagai wujud sayang dan perhatianku buat dedek manis ini. Kutitipkan lewat sahabatku Lutian dan Amee yang sering maen ke Persari. Lama kumenanti kabar darinya apakah kado itu bisa sampai ke tangan Nay…

Finally, siang itu sekitar jam 13.00 hp ku berbunyi, terdengar suara Lutian yang buru-buru bilang “Ren,kamu beneran pengen ngobrol sama Nay?? neh aku kasih hpnya ke Nay ya?” sumpeh..pas itu dadaku sesek banget, jantungku dag dig dug gak karuan, ketika ku dengar suara yang selama ini hanya kudengar di layar kaca…OMG!!!! ini suara Nay!!

Dengan ramah Nay menyapaku “halo,ini mbak Reni yang di Surabaya ya?? waahh..makasih kadonya ya mbaak..aku bener-bener seneng nerimanya. Kapan maen-maen ke sini.. Nay tunggu yaa!!”

Aku sesaat speechless gak ngerti kudu ngomong apa *katrok yee hahahaha

akhirnya setelah dipaksa-paksa keluar juga neh suara hehehe” ini beneran Nay?? wah Nay, seneng banget bisa ngobrol ma kamu. Nay lagi sibuk yaa? thanx lho udah nyempetin telp aku.. syukur kalo kamu suka kadonya,salam ya buat abang Dude” trus Nay jawab ” iya mbak,aku suka banget ma kadonya ntar pasti aku puter deh” aku kasih CD love song”. salam buat Dude? mo nitip salam apa neh?” terdengar suara tawa Nay..

aku jawab aja “salam sayaaang.. boleh gak?? hehehe”

eeh gak taunya Nay malah ketawa lage” hahahaha, iya deh ntar aku sampein yaa. mbak maaf banget neh, kayaknya aku harus take lage. Makasih banget atas support dan doanya yaa.. byee mbak Reni” aahh..pecakapan singkat by phone itu bener-bener menjadi kenangan terindah buatku. Dalam hati sempet mikir kapan neh giliran bisa ngobrol ma abang??

Gak terasa setaun berlalu sudah.. Cahaya tamat, duuh sedih banget coz sementara ini gak bisa liat DuNay maen bareng di layar kaca. Kapan yaa bisa ketemu Abang??hiks..hiks

tapi kalo dah jodoh emang gak kemana hehehehe..

RCTI ngadain road show ke Surabaya. Dude jadi bintang tamunya bareng ama Marshanda dan Ibnu Jamil. Wah, gak akan kusia-siain neh kesempatan.Pulang kantor langsung ngeluncur ke ITC Surabaya. Duh jaraknya bener-bener jauh dari kantor aku.

Ngos-ngosaan banget pas dah nyampek sana. Eehh ternyata ITC udah jadi lautan manusia. Samar-samar terdengar suara Dude menyapa penonton “Sebel banget coz gak keliatan orangnya” akhirnya aku lari ke backstage yang dijaga super ketat.Berkat kepiawaian ngelobi petugas akhirnya aku dapet tempat strategis yang hanya berjarak 1 m dari backstage. Dalam hati ngedumel Dude kok gak nongol juga yaa?

Finally pas mo sholat dhuhur Dude keluar. Wah.. orang-orang pada teriak Dude..Dude..

gak tau kenapa pas itu sifat jail aku muncul. Aku teriak “abaaaaang salam buat adeeek maniis yaaa!!” eeeh..pas ak teriak itu langkah Dude berhenti, dia berjalan ke arahku dan langsungsenyum manisss banget!!hahahahaha…

Aku dah gak bisa mikir apa-apa, coz langsung mabok liat senyuman Abang kita yang satu ini.. hahaha

Thats my experience with DuNay. Meski lom ketemu langsung ama mereka berdua dalam satu lokasi, tapi kenangan-kenangan tadi akan menjadi KENAGAN TERINDAH buatku as DUNAY LOVER. Hopefully someday I can meet Them.

RUANG RINDU INI MASIH TERBUKA LEBAR,SEBELUM CAHAYA ITU BENER-BENER PADAM BIARLAH KU MERINDUKANMU MY LOVELY DUNAY

written by : Renie renieon NaBloPoMo Agustus 2009

Bookmark and Share

Why We LoVe DuNay?


Kenapa sih kita harus punya mimpi?

Karena kita hidup ingin punya harapan, harapan itulah yang kita sebut mimpi. Setiap orang punya harapan, karena harapan itulah perjalanan hidup yang tidak selalu menyenangkan bisa kita lewati. Karena harapan itulah kita memiliki kekuatan untuk memperjuangkan sesuatu, walaupun untuk memperjuangkan itu kita harus melewati keadaan yang kadang tidak mengenakan dan meletihkan.

Kenapa sih kita harus punya cita-cita?

Tentu saja harus…karena hidup tanpa cita2 akan terasa hampa. No Goal!!

Bagaimana bisa kita melakukan sesuatu tanpa tau apa yang ingin kita raih?

Ketika di dalam benak kita mulai mempertanyakan kepada diri kita sendiri, Akan jadi apa saya? Kemana saya melangkah? Apa tujuan hidup kita? Maka sesungguhnya saat itulah kita mulai mencari “jati diri ” kita yang sesungguhnya. Tentu saja tidak dilakukan dengan “diam”. Karena sejatinya, orang yang tidak pernah mencoba untuk menjadi lebih baik, dia tergolong orang yang merugi. Gak mau kan kita di masukkan ke golongan itu?

Kenapa sih orang harus punya harapan?

Karena harapan itu indah, membuat kita tersenyum kala gundah, membuat kita semangat kala kita letih…harapan ada di dalam hati, dan harapan wajib dipelihara agar tidak hilang…

Mengapa kita punya tokoh idola?

Karena tokoh idola adalah mungkin penyemangat dan pemicu bagi seseorang untuk menapaki kehidupan. Tetapi mengagumi seseorang secara berlebihan bukanlah hal yang baik. Kita bisa tenggelam di bawah bayang-bayang sang tokoh, dan tidak mungkin menyamainya apalagi melampauinya. Padahal, hidup seharusnya bergerak semakin progresif dan semakin berkualitas.

harapan-tinggal-harapansource : Riato kid  <on the left side>

Kenapa kita suka Du-Nay?

Karena KITA punya mimpi, harapan, cinta dan tokoh idola…

Written by : difa DiFa on NabloPoMo August-2009

Bookmark and Share

DuNay -Dua Nama yang Bersatu Indah-


Satu kata dua nama yang berbeda, kusuka DuNay dalam Sinetron Intan dan Cahaya [walau belum sepenuhnya kulihat]. Dengan sinetron Intan (2007) kukenal  DuNay. Lalu kuterpesona dengan scene-scene mereka ada canda ria walau terkadang lebih banyak duka.

Intan <Naysilla Mirdad> yang dalam usia muda belia harus mempertahankan hidup dengan seorang anak tanpa suami namun dijalani dengan tabah walau kadang  disertai sifat egonya.  Semakin indah saat muncul scene-scene bersama dr.Rado <Dude Harlino>,wow rasa nya terhanyut dalam kebersamaan mereka dalam suka maupun duka ,saat-saat  keduanya mempertahankan cinta mereka dengan jatuh bangun.

Menyakitkan memang cobaan demi cobaan datang untuk memisahkan cinta mereka, sampai  datang kematian merenggut dr. Rado  yang ternyata dia masih hidup tapi dengan sikon yang lain, tapi toh mereka masih tetep mempertahan cinta mereka ,apakah cinta ini sejati tak tahulah, hanya ingat satu pepatah bahwa ”ORANG YANG BIJAKSANA ADALAH DISAAT ORANG ITU MENGEJAR CINTA SEJATINYA, DISAAT  ORANG  ITU  MELEPASKAN  CINTA  SEJATI  HIDUP  TAK  ADA  ARTINYA, YANG   TERSISA  CUMA  PENYESALAN”.

Dan hanya dengan ini dr.Rado berusaha mengejar dan mencarinya, walau jauh dari wanita yang dicintai tapi masih mengingat cintanya. Inikah Cinta Sejati?  Sekeras dan sekuat apapun usaha-usaha untuk memisahkan mereka tapi cintanya tak pernah terkikis yang akhirnya jodoh pun datang dan bersandinglah.

Hidup adalah pengorbanan, perkawinan telah dijelang namun cobaan masih berkepanjangan, hingga akhirnya mereka mampu mengatasinya dengan pengertian, kasih sayang, saling menghargai, saling percaya dan jangan lupakan Doa, semua kembalikan kepadaNya.


naya-dude

Love you DuNay, Doaku bersamamu. Ada satu doa kupinta dalam sujudku (Kusimpan dalam hati dan anganku), kutunggu sinetron kalian berdua, karena hanya ini yang kusuka, bermain bersama dalam satu sinetron.

written by : Mema memaon NaBloPoMo Agustus 2009
Bookmark and Share

Future Synopsis : Sinet DuNay (Versi KTT=Khayalan Tingkat Tinggi)


Yah, namanya juga khayalan … boleh dung suka-suka! Hehehe … gw mo banyakin yang baek-baek aja.  Tapiiii, kalau yang baek-baek itu masih dianggep umum a.k.a. biasa, soooo … kenapa nggak sekalian dibuat yang jauh lebih baek? Gpp toh?!

a single perfection, a much better ones, not come so easy.  through time, there will be proof, how strong we cope with the life burdens, for a never enough satisfying goal achieved …still, a balance for this precious life needed. cause without warning, sometimes … heart betrays. It is within us that matters, to keep the soul bird alive…no matter it is, for being the worth ones. we love to be the ones, won’t we?

Halllahhhh… apa sih, maest!

Teruskanlah.

Baiklah, ini Sinopsis khusus buat future sinet DuNay; Dudee dan Nayya … SEC (Social Economy Class) dibalik yah; Naya ‘born the affluent’ – sweet n smart, confident n tactful. Dudee ‘ordinary’ – exceptionally, neither unfortunately poor nor dull ones! cool but romantic.

Sekilas profil pemeran utama:

Namanya Naya. Wanita idaman. Kenapa? Kulitnya halus mulus meski tidak putih, hmmm sawo manis lah. Parasnya manis nggak membosankan (lah? …iya; pernah kan lo pada ngeliat cewek cantik cuma enak diliat sekejapan karena bedandan? Atau cewek on average yang makin lama makin keliatan pesona inner-beauty-nya meski tanpa dandan? Nah ini dia, Naya. She is physically and psychologically above-the average dah. Ia ramping. Rambutnya hitam panjang biasa tergerai indah, makin mempesona keindahannya kalau angin nakal sengaja menggoda.

Selalu rapi. Pilihan baju menambah kesan elegan. Kakinya yang jenjang indah selalu terbalut trouser (upsss …nggak melulu hitam loh, meski hitam adalah warna favoritenya …haaahh) seperti sudah terbiasa berjalan dengan high heels. Anggun. Bola matanya besar dan indah, terlebih kalau sedang menatap, hmmm tatapan lembut yang mampu menenggelamkan siapapun dalam keteduhannya. Tulus, itulah yang terpancar dari bola mata yang selalu mengerjap indah dibawah bulu mata lentik asli tanpa hiasan produk maskara seulaspun. Attentive. Ketulusannya terpancar tanpa membeda. Tidak mengherankan Naya sangat disukai dalam pergaulan. Dibalik kelembutannya itu, gurat garis tegas samar menghias wajahnya. Posisi sulung menjadikannya terlihat mandiri.

Ya ya ya … Naya memang sulung dari 3 saudara. Dari keluarga berkecukupan, berpendidikan, demokratis. Ayahnya, Felix Indrayananto, adalah Pilot Penerbangan No.1 di Negeri ini, Ibunya, Anna, Psychologist di RS Negeri No.1 juga. Tertarik mengikuti jejak Ibunya, Naya tercatat Mahasiswi Jurusan Psikologi Semester Akhir. Adek cowoknya, Nando, ngikuti jejak Ayah, masuk sekolah penerbang Luar Negeri, sementara adek bungsunya, Naira, masih duduk di Sekolah Menengah Atas Tahun Ke III, jelang UAN. Hmmm Meskipun tergolong keluarga sibuk, Sabtu tetap berlaku “Me Time” buat masing-masing anggota keluarga, sementara Minggu, wajib ‘family time’.

Bayangkanlah saudara-saudara, betapa idealnya keluarga ini: mereka tetap berhasil membina keterikatan batin meski waktu sedikit membatasi di tengah their busy daily routine activities. Kekompakan terutama terlihat pada hubungan Naya-Naira. Mereka terlihat selalu bersama memulai aktifitas sehari-hari dengan mengendarai sedan kuning kesayangan Naya. Rumah mewah yang tidak begitu besar tapi asri di Kompleks perumahan elite itu akan sepi, begitu mereka keluar dari gerbang kompleks, melintasi dense city center, hunian penduduk yang merebak berhimpitan tak beraturan.

Nah, Dudee dan keluarganya tinggal di daerah hunian penduduk yang berhimpitan tak beraturan ituhhhh. Sulung dari 2 bersaudara. Ayahnya, Setyo Darmawan, membuka usaha bengkel servis mobil di pinggir jalan besar dekat rumah. Ibunya, Laras, menyalurkan kegemarannya menjahit pakaian wanita. Jahitannya sangat rapi dan itu sebabnya banyak digemari oleh pelanggan di sekitar rumah, bahkan sampai menyebar ke kompleks dimana Naya tinggal. Karena semakin berkembang, akhirnya perlu bantuan 2 penjahit, disamping tentu saja dibantu oleh anak perempuan bungsunya, Lara, setelah usai kewajibannya mengikuti kuliah Fashion Design.

Tentang Dudee. Penampilannya sederhana. Bolehlah dibilang menarik. Cuek, itulah yang terkesan; terlebih karena sehari-hari ia terlalu asik dengan dunianya, melukis. Perawakannya lumayan jangkung lah untuk ukuran orang Indonesia yang kebanyakan tingginya rata-rata …hehehe… Rambutnya ikal hitam dengan satuan yang tebal, dibiarkan panjang liar, makanya sering nggak sadar suka garuk-garuk kepala, hmmm ketombeankah? Aneh. Yah, tipe seniman lah… nambah aneh lagi, buat ukuran cowok cuek, kok ya kulitnya tetep terjaga putih bersih meski sehari-hari bergelut dengan cat minyak, dan jarang mandi (lirik2 dukun cekakak di blog)… hahaha nggak ada korelasinya kali warna kulit ama jarang mandi … pan udah anugerah.

Okeh. So, si Dudee itu cuek; ya sikapnya, ya penampilannya….eh kalo cuek nggak perlu narsis or jaim kayak yang lagi trend sekarang kah?… Dengan cat minyak ditangan, ia bisa berjam-jam tak terusik dalam dunianya. Fokus melukis. Tidak terganggu dan tak ada yang berani mengganggu kalau sudah begitu asiik di sanggar lukis yang lumayan menguasai besarnya bangunan rumah itu. Melukis adalah nyawa hidupnya. Bagusnya, ia dapat dukungan 100% dari Ayah yang ngebolehin ambil jurusan seni lukis di IKJ. Nggak sia sia. Dua tahun sudah sejak kelulusannya, Dudee telah berhasil jadi pelukis abstrak yang lumayan dikenal, karena karya lukisnya cukup membanggakan; apresiasi datang bertubi-tubi, menyusul sukses pergelaran megah dan sempurna yang baru-baru saja diadakan di Galery Lukisan Indonesia di pusat kota. Lukisannya mengemuka!.

Keluarga Dude ini, ngerti banget gimana harus bertahan hidup di kota besar. Lah, lihat aja dunia kerja mereka? Tipe yang bisa ciptain lapangan kerja sendiri bukan?. So, mereka tentu akan tetap bertahan karena punya ’pegangan keahlian’ disamping akal pikrian yang bisa diandalkan meski ’suatu ketika’ harus terhempas badai kebangkrutan. Hehehe, harusnya begitu toh? Enggak kayak cerita-cerita yang betebaran sekarang itu loh …cenderung suka mati gaya!

Singkat cerita …

Keluarga Indrayananto dan Keluarga Darmawan akhirnya bertemu, setelah sekian lama disibukkan oleh aktifitas mereka; dalam suatu pertemuan untuk menggalang dana bagi korban musibah bencana alam yang baru saja terjadi di daerah itu.

Sebenarnyalah, dua keluarga itu sudah kenal lama, sejak Naya dan Dudee kecil. Sejak pertama mereka menginjakkan kaki penuhin kewajiban belajar, di sekolah yang sama, dari play group, TK sampai terakhir Sekolah Dasar.

Di acara itulah, Dudee kembali diingatkan kembali ke masa kecil mereka. Hmmm … Dudee membatin … ternyata Naya sekarang semakin manis. Dari jauh, Dudee yang biasanya cuek dengan wanita yang selalu berusaha mencari perhatiannya, dibuat takjub melihat kemanisan, kelembutan dan keramahan Naya! Enggak lama, Naya sadar dan ngerasa ada sepasang mata tajam, setajam elang! mengawasi … berpalinglah ia…

Dua pasang mata saling bertautan.

Satu tertegun.

Satu terpesona.

Dua pasang mata saling merindu.

Satu meragu.

Satu menangkup

Dua pasang mata saling memberi sinaran, getaran … denting      dawaian.

Masih adakah penggalan cerita lama itu?


Mereka berdua menggumam;

Naya …ia begitu mempesona Dudee … ia begitu menarik
Kenangan itu, mengapa kembali melagu?

Debaran ini …mengapa enggan henti?

Masihkah Naya memendam rasa yang sama?

Apakah tatapan Dudee itu ditujukan kepadanya?


Lama. Sulit melepas tatapan dalam tautan. Rindu yang terhempaskan dulu, kini menemukan waktu. Mata Dudee masih bertahan dengan tatapan sama; tajam …mata Naya masih dengan kelembutan yang sama …

Mengapa debar semakin kencang? Mengapa mata ini sulit berpaling?


Nantikan pertemuan selanjutnya … di bukan Empat Mata! Wkwkkwwk… bukti ke-exist-an …DuNay masih exis jugak kan? …paling enggak, the Lovers ones…hehehe …I love u full …

Written by : maest Maest on NabloPoMo August-2009

Bookmark and Share

Cha Seung Won…Wajahmu Mengalihkan Duniaku…


Karena saat ini gw lagi termehek-mehek ama Cha Seung Won, jadi gw mau berlebay-lebay ria bahas cowok ini dan karakternya di City Hall, boleh kan?? boleh kan?? boleh dong  hehehe

Awalnya gw nonton City Hall karena demen sama lead femalenya Kim Sun Ah, itu loh si lovely Sam Soon, tema ceritanya sih belum bergesar dari  kebanyakan tema serial korea yaitu Cinderella’s Story, tokoh utama ceweknya from nothing to something, cewek yang tadinya bukan siapa-siapa kejatuhan cinta cowok idaman yang tampan, pintar, dan juga kaya (ngaku deh, pada demen kan kisah model begini?), yang membedakan mungkin latar belakang profesi tokoh-tokoh utamanya, di City Hall Kim Sun Ah jadi cewek pekerja tingkat bawah yang nantinya bertransformasi jadi Walikota di sebuah kota kecil. Di separo episode gw terbahak-bahak liat kekocakan Sun Ah, ekspresinya, gesturenya, suaranya, pas banget mewakili karakternya yang pekerja keras, jujur, rada polos bin oon, tapi berprinsip (beda loh sama polosnya karakter utama cewek di sinetron-sinetron Indonesia), sambil nonton tuh serial, gw sempet ngayal kira-kira siapa yah yang pantes meranin tokoh ini, andai serial ini diadaptasi atau tepatnya dijiplak kali ya? sampe sekarang gw belum nemu artis sinetron kita yang cocok, meski keegoisan gw bilang pengennya sih Nay (walo kemudaan hehehe) hush!! yang sirik mingkem!!! hahahaha, sementara Cha Seung Won (duuuh langsung merinding gw nulis namanya) jadi wakil walikota yang kemudian jadi anggota parlemen di kota itu dan berperan besar dalam proses terpilihnya Sun Ah jadi walikota. Di awal-awal episode gw sempet ilpil sama tampilan Cha Seung Won, terutama liat kumis tipis dan hair stylenya, asli gak banget, tapi makin sering dilihat, makin menarik, ujung-ujungnya bikin gw klepek-klepek hehehehe

Mulai pertengahan episode, cerita jadi lumayan serius dan banyak haru birunya, selain disuguhin intrik-intrik tentang pemilihan walikota dan anggota parlemen daerah, lengkap dengan adegan kampanye dan pemilunya, juga terselip fitnah, dan idealisme, tapi tentu saja yang paling menarik buat gw adalah cerita cintanya dong, gw demen banget tarik ulur hubungan cinta Cha Seung Won-Kim Sun Ah, prosesnya asyik banget buat diikutin, dari mulai saling sebel, trus mulai perhatian, sampe akhirnya jatuh cinta (gak ujug-ujug cinta mampus bin mupeng kayak di sinetron-sinetron kita hehehe). Kisah cinta kalo gak ada tantangannya pasti kurang menarik kan??? di City Hall juga ada rintangan-rintangan cintanya, tapi rintangannya gak mengada-ada sampe bisa bikin jengkel nontonnya, karena apa?? karena rintangannya masuk akal trus tokoh-tokoh utamanya itu menyikapinya juga seperti orang-orang kebanyakan aja, tetap ada salah paham tapi bukan karena kebodohan dan gak berkepanjangan. Justru saat mulai menemukan masalah itulah saudara-saudara!, saat dimana gw ikutan jatuh cinta sama Cha Seung Won hahahha, gw makin sadar kalo orang ini menarik banget, selain secara fisik emang okeh, cobak bayangkan postur setinggi 188 cm dan berbobot 80kg??!! (gw tau coz langsung nyari info tentang dia lewat om google hahaha), aktingnya juga mantep bgt, waktu adegan-adegan kocak dia bisa keliatan lucu banget tanpa kelihatan konyol, tapi begitu berakting sedih, tampang sedih dengan mata berkaca-kacanya bikin gw tersentuh, selain itu suaranya juga enak banget didenger, bener-bener membelai telinga gw, apalagi waktu ngucapin dialog-dialog romantis, aduh maakkk, sumpe gw melted abis hahahha.

Sebelum nonton City Hall, gw sebenarnya pernah nonton film layar lebarnya dia, tapi gw gak sampe termehek-mehek begini deh prenz, mungkin ini yang disebut kekuatan karakter kali ya??, jadi kalo pemerannya berwajah  keren, berbody seksi, berkharisma dan berakting mantep kayak Cha Seung Won, pasti penonton bakal demen-demen ajah, tapi kalo ketambahan karakter yang mantep ( handsome, charismatic, smart, rich and romantic), dijamin bisa bikin cewek-cewek include emak-emak terkewer-kewer, bisa membekas banget di benak penonton, kayak sekarang ini, setelah nonton City Hall, Cha Seung Won bener-bener ogah ilang dari kepala gw, pokoknya wajahnya Cha Seung Won bener-bener mengalihkan duniaku deh, saking demennya gw ampe nyediain waktu buat cari-cari info tentang dia, ternyata umurnya udah 38 tahun bo!, gile udah setuwir itu pesonanya ngalah-ngalahin aktor yang masih muda, yang biking gw kaget,ternyata dia udah punya anak cowok berumur 20 tahun, gileeee, kebelet bgt sih oom!!tapi gw tetap sukaaaa!!!

City-hall-source : sbs.co.kr

Sebenarnya beberapa tahun yang lalu gw juga pernah mabok gara-gara sinetron Indonesia loh, judulnya “Intan”, sama seperti gw mabok Cha Seung Won gara-gara karakternya di City Hall, dulu gw juga mabok Dude Harlino gara-gara karakternya di Intan, gw klepekan liat dr. Rado yang ganteng, pinter, kaya, romantis dan setia sama Intan, padahal sebelum Intan gw juga udah pernah nonton sinetron-sinetron Dude, tapi ya lewat-lewat begitu ajah, gak sampe membekas gitu, baru di Intan gw termehek-mehek sama Dude, karena apa?? ya karena karakternya bagus, aktingnya bagus dan chemistrynya sama Nay juga bikin mupeng mampus.

Chemistry DuNay di Intan gak kalah mak nyus sama chemistry Cha Seung Won – Kim Sun Ah di City Hall, kalau di City Hall gw dibuat iri sama Kim Sun Ah yang disayang-sayang sama Cha Seung Won, dulu gw juga ngiri mampus liat Nay di sayang-sayang sama Dude di Intan apalagi waktu chemistry itu berlanjut di Cahaya, ampir klenger gw saking mupengnya hahaha, pokoknya DuNay bener-bener mengarahkan imaginasiku, mengarahkan kemana hayyoo??? auk ahh elap! hahaha, waduh, kenapa ujung-ujungnya ke DuNay ya??,  abis maboknya gw nonton City Hall mirip bgt sama mabok gw wkt nonton Intan dan Cahaya dulu hahahhaha, mungkin bedanya setelah nonton City Hall, gw jadi nafsu untuk nonton semua film dan serialnya Cha Seung Won, baik yang lalu-lalu maupun yang akan datang, sementara setelah nonton Intan dan Cahaya, gw malah ilang selera nonton sinetronnya Dude kalo gak main sama Nay hehehe.

intan-naysilla-dude

Berkaitan sama maboknya gw sama Cha Seung Won, tomorrow gw berharap gw bisa  ketemu sama Cha Seung Won dan jadi istrinya.. halah…hahaha (gak logis bgt yak??) oke deh, yang logis ajah, gw mau di masa yang akan datang, akan ada orang-orang Korea yang mabok sama artis-artis Indonesia setelah nonton sinetron Indonesia, sebagaimana gw mabok sama artis-artis Korea khususnya Cha Seung Won setelah nonton serialnya, gw mau dimasa depan akan ada orang-orang Korea yang juga membahas artis dan sinetron Indonesia di blog-blog mereka,

kesimpulannya gw mau sinetron Indonesia lebih oke dan diakui oleh negara-negara lain, pasti membanggakan kalo misalnya DuNay (samplenya DuNay coz gw DuNay lover) juga digilai oleh pencinta serial di luar negeri (gak hanya di negara-negara serumpun), btw..ini harapan logis apa mimpi yak?? nah kalo ngarep sinet DuNay, mimpi juga kah?? tuh kan DuNay lagi hehehe.

Written By : Fifi fifion NaBloPoMo August 09

Bookmark and Share

MeNAnTi DuNay di TenGah Vidi Aldiano


Dua tahun silam tepatnya tahun 2007,  orang-orang terpesona dalam buaian duet Dahsyat Dude Harlino dan Naysilla mirdad. Sinetron Intan adalah duet perdana DuNay yang membawa mereka kedalam kehebohan besar  masyarakat Indonesia.  Bahkan hampir seluruh tabloid di Indonesia mengulas tentang mereka. Media infotainment bahkan berusaha mengulik kehidupan pribadi mereka yang santer diberitakan ada hubungan sebagai sepasang kekasih.

Dude-Harlino-Naysilla-Mirdad

Setelah akhir dari sukses Intan, mereka terpisahkan oleh sinetron Aisyah dimana Dude harus berperan sebagai Nabil dengan Alyssa Soebandono. Apa daya sebagai penonton, kami pun harus sabar menunggu duet maut mereka berdua dalam satu scene. Kesempatan itu datang saat Naysilla mendapatkan peran sebagai Cahaya dalam Sinetron Cahaya.  Akan tetapi, penonton harus gigit jari karena sang pemeran utama pria bukanlah seorang Dude Harlino. Protes muncul silih berganti sampai akhirnya dikabulkan juga oleh sang produser tercintah *lirik2 pak Leo*. Seiring masuk nya Dude ke dalam Cahaya,  Pro dan Kontra mewarnai tabloid di Ibukota, di forum-forum bahkan di Blog itu sendiri. Sampai terpecahlah fans-fans antara Dude Harlino itu sendiri, Dude dan Ririn serta Dude dan Nay.

Diantara fans-fans tersebut mungkin tak pernah ada kecocokan. *buat gw sendiri, gw ga bakal tertarik klo dude ga main ama nay* sesama fans bahkan sering back stepping. Saling membela sang idola bahkan menjudge fans lain sebelum tau  yang lain.. it’s ridiculous ! kenapa kita harus saling menghujat.

Next story……*:D

Sampai saat ini, DuNay belum saja disatukan dalam satu scene…. Capek nungguin nya….seberapa jauh kami meminta kepada sang raja a.k.a pak Leo Sutanto dan sang bidan a.k.a pak Indrayanto tetep aja belum terkabulkan. Malah Mas Indra bilang silakan berharap.. berarti tanda-tanda itu memang bakal sirna kah?

Bosan kami menunggu tak ada hasil! Dalam Setahun ini Nay baru saja menyelesaikan satu sinetron berjudul Sekar. Sedangkan Dude? 3 sinetron! Dalam setahun…!!!!! <Bener!!!!! Aqso & Madina-Nikita dan Manohara… pria perkasa itu!!!! ini pujian !!!! tapi jangan pakek tanda seru banyak2 dunk!!!!>

Kami berharap mereka dipersatukan dalam satu kisah…begitu kesempatan itu ada, ternyata Dude harus bergabung dalam Manohara…*gw stuck langsung pingsan* knapa Dude hrus dengan Manohara?padahal disisi lain Nay tengah mempersiapkan sinetron baru berjudul Isabella. Dengan adanya tes screen, ini tetap membuktikan dude memiliki point yg unggul dalam mendampingi Nay dibanding Manohara.

Akhirnya harapan itu sirna setelah Dude betul-betul bermain dalam Manohara. Usut punya usut, Isabella akan tayang sebentar lagi. Berarti kami harus tetap menunggu menunggu dan menunggu…

Ditengah kegersangan tiada adanya Dunay di tengah-tengah kita…*padahal klo dunay main,  rating bakalan bisa ngalahin Cinta Fitri telak, sudah teruji keunggulan nya*

Mata ini tersentuh untuk melihat yang bening-bening dulu..*versi Riris*

Penyanyi solo pria pendatang baru Indonesia VIDI ALDIANO

Vidi-Aldiano-Riris

Bening, tinggi, hobi senyum yang kalo udah senyum bikin gemes cewek-cewek muda..*terutama Riris* satu lagi dia bersuara bening…..

Vidi Aldiano lahir di Jakarta 29 maret 1990. *hmmmm brondong brondong sapa mauuu *lirik-lirik tante Raffa plus Ndut..ahh ga ada yg doyan yah?kan cuman seleranya Riris doang. Tapi Dian huni doyan juga kan?apalagi ama bibir nya..wkwkwkwk

Wokehh lanjoootttt…….

Vidi terdaftar sebagai mahasiswa UPH jurusan teknik elektro. Namun semenjak doi ngetop di tipi, akhirnya dia ganti course jadi management dan tetep di UPH.

“Cowok bertinggi berat 178 cm / 65 kg ini dibesarkan dalam keluarga yang mempunyai apresiasi tinggi akan musik. Maklum orang tuanya dulunya adalah pengisi acara musik di TVRI. Melalui bimbingan sang Mama yang merupakan guru piano, Vidi sudah mengenal tuts piano sejak umur 3 tahun. Bahkan di usia balita, yakni 2,5 tahun, ia sudah menggondol juara kedua menyanyi untuk tingkat kanak-kanak. Jadilah semenjak di sekolah dasar Vidi diandalkan sebagai duta kesenian sekolah”. *quote dari fesbuk nya Vidi* wkwkwkwkwk

NEXT story goes….awal karir nya bermula dari single hits nya pertama Nuansa Bening.  Saking boomingnya, gw ulang-ulang trus tu lagu ampe cd nya rusak. (ga penting ya?wkwkwkwkw maaf)

Dilanjutkan oleh Status Palsu dan single ketiga nya sekarang ada Pelangi di Malam Hari.

Album nya di beri judul sesuai dengan single hit ketiga Vidi yaitu Pelangi di Malam hari. Konon lirik nya dibuat bagi orang-orang yang patah hati yang ngarepin cintanya balik lagi. So sweet ya? Hukhuk jadi meratapi nasib yang patah hati….. huhuhuhu

Vidi salah satu penyanyi solo Indonesia yang berpotensi. Diharapkan dia ga tenggelam aja dalam dunia musik Indonesia tanah air.. cos I luv u Vidi…….!!!!!

So pada intinya….. Ga ada Dunay, Vidi pun jadi…..setia menunggu dunay, ngelirik dulu ke pelukan Vidi..itung-itung selingkuh dikit…jadi ada yang berminat ama Vidi kan selain gw tentu nya?*lirik-lirik Dian huni*

Epilog :

“Apa saja yang membuatmu bahagia Telah ku lakukan untukmu
Demi mengharapkan cintamu Kini ku bagai menanti
Datangnya pelangi di malam hari yang sepi”

written by : Riris  riris on NaBloPoMo 5 Agustus 2009

Bookmark and Share

DuNay ForeVer


What come across into your mind, Maest?

One phrase : “DuNay Forever”

Tiada yang bisa mengingkari, waktu memang terus berlalu, tapi kenangan akan tetap ada, terutama karena sinetron andalan kami masih tetep sama, yang menampilkan akting ciamik ”DuNay” saja. Ya, mereka adalah Dude Harlino dan Naysilla Mirdad, Raja dan Ratu Bintang Berkilau Sinetron Stripping Indonesia tempaan SinemArt and RCTI Oke.

rcti-oke-dude-naysilla

Kolaborasi pertama mereka menuai sukses, menebar “demam INTAN” ke seluruh wilayah terpencil pun di Indonesia. Masa sih segitunya? Hmmm nggak percaya? Tanya deh penyuka Intan, tak gendong kamu kalau mereka nggak tau. Lah, wong nganti dibuatin pertemuan kolaborasi kedua,Cahaya! Meski Du-Satrya harus nyusul belakangan pake ojek keren. Masih inget kan, Motor plus Abang ojek Du-Satrya kerenn lho. Begitupun, nggak mampu ngebuat Naya ’ngeh’ sampe akhirnya, dengan penuh keletihan batin, berlabuh dalam bahu kesabaran. Disinilah pertama kali the GoKiel Ooners unjuk kegilaan, bersenang senang, sambil sesekali memainkan Golok. Halah.

Oooo…jadi DuNay is identical with “Intan” and “Cahaya”? Terus, apa istimewanya? Uppss buannyakkkkk dan sudah terbukti bahwa mereka adalah;

1. Pasangan ideal di sinetron, paling kenak chemistrynya jadi sepasang kekasih (hmmm, Gimana kalau mbesok-mbesok dikasih peran jadi Abang-Adek?)

2. Pasangan yang tulus, ketulusannya terpancar dari akting mereka yang total dan natural (hmmm ketulusan itu begitu alami memancar, masuk ke dalam relung kalbu pemirsa, dan serta merta mengundang decak …DuNay itu ’Mak Nyus’ duet di sinetron!)

3. Pasangan yang saling mengerti dan melengkapi; demi mempersembahkan hasil karya yang terbaik, yang bisa menghibur pemirsa (wahhh, ini poin penting bila script nggak cukup mewadahi lubernya imaginasi mereka hehehe, secara mereka itu nampak pandai sekali berimprovisasi secara alami)

4. Pasangan yang ahli menebar ke-mupeng-an; tanpa mereka sadari bikin pemirsa pingin ikutan mupeng! dan mengkhayal …selanjutnya ….??? (hahaha kayak umumnya pada setiap yang kasmaran, dunia serasa milik berdua …pemirsa nggak ada! Masih antara heran dan nggak, kok bisa ya??)

nablo2

5. Pasangan yang sepi dari urak-arik gosip kehidupan pribadi (Ya ya ya, mereka sudah membuktikan, tanpa banyak bicara … pemburu berita pun akhirnya pasrah…ya sudahlah, biarkan mereka tenang menjalani kehidupan seperti yang lain, as a human being they are)

6. Pasangan yang sudah teruji, dengan penghargaan karena prestasi; mengalir begitu saja apresiasi seni ke DuNay, dengan mempertimbangkan kepribadian mereka yang manis tentu saja dalam kehidupan sehari hari (Adek Maniez Nay digelari sebutan ’Aktris paling lugu’ – iya juga ya, mungkin karena Nay nggak ngartis? – terutama terlihat dari tutur kata dan expresi wajah ketika menuturkannya – tulus dan lugu. Sementara Abang Ganteng Dude disebut ’Aktor yang menginspirasi kegiatan kepemudaan’ dari Menteri Kepemudaan dan Olahraga; semangat 45 sekali di kegiatan pemuda islami yang regular itu).

Kangen sinet mereka? Pasti lah. Rasanya udah lama sekali setelah sinetron terakhir mereka berakhir indah. Apalagi setelah itu mereka disibukkan dengan judul dan lawan main beda. Beda feelnya!. DuNay lovers bisa terima kok mereka berpasangan dengan lawan main siapa aja, ganti-ganti, coba-coba, demi menggali kemampuan akting dengan lawan main lain, demi menghindari kejenuhan (kata siapa ya?) pemirsa …DuNay lagi, DuNay lagi. Tapi DuNay, terus terang aja ya, kami enggak bosen. Enggak pernah. Karena kami melihat sendiri, tetep pasangan sehati Dude dalam sinetron itu ya Nay, dan Nay memang cocok banget melengkapi karakter Dude … ya kalau begitu, bersatulah, DuNay.

Hei …ojo nesu yo (”jangan marah”. We miss this couple only in sinetron, where we can see and enjoy watching them. Why? We consciously concern much about their chemistry, with a blended taste in a good story of course – whenever DuNay is acting!. Blended taste?? Cerita dibikin serius tapi santai, ”lebay” tapi logika jalan, lucu tapi berkarakter, luka karena cinta dan permainan hati – yang bisa membuat karakter mereka makin kuat di sinetron ituh – pokoknya protagonis and antagonis yang berkarakter, yang bikin pemirsa tanpa disadari sudah lebur dalam simpati or empati, ya seperti di Intan dan Cahaya itu. See, can’t wash these master-peaces out of our mind.

So, apa lagi yang ditunggu? Kenapa juga harus mencari dan terus mencari ”sejenis Intan mentah” yang butuh banyak waktu buat ngasahnya; kalau ’Intan berkilauan Cahaya’ sudah ada di depan mata? Oh, gitu ya. Ya iyalah, kalau sekarang ini trendnya inisial nama yang dijadikan judul cuma satu; besok DuNay akan memelopori judul 2 leading stars, biar adil, biar fokus diarahkan ke keduanya dengan sama banyak porsi scenenya, seperti yang sudah sudah, tanpa menghilangkan jejak pemeran pendamping tentunya. Jadi judul tepatnya : DuNay. Hei, jangan terkejut. Kalau di Taiwan, Jepang, atau Korea ada F4, why not in Indonesia? F4 INA : DuNay, they are back!. Cool bukan? Apalagi kalau melakoni “Original Story” dengan Episode yang sudah di-blueprint berapa banyaknya; optimis aja kalau yang demikian ini bisa mendulang sukses?!

Future scene-to-scene DuNay sinetron ( versi blog ) bakal menyusul, diendapin dulu buat next discussion, okeh? Hehe …

Seandainya saja, Sinetron DuNay tiba-tiba saja muncul? Apa yang akan terjadi? Bakal ada banjir air mata sedih campur bahagia? Pro & kontra? Likes and dislikes? Tarik menarik ketegangan antar kubu penggemar? Hmmm bingung nge-beda-in; apa yang sebenarnya yang mau dibela; personality or karir akting? Kenyataan or khayalan? Kehidupan pribadi di seharian atau dalam sinetron? Jaga image baik mereka? Ah sutralah, semua juga sudah mengamini, mereka adalah Indonesian’s sweet heart di jagad sinetron. Tapi secara lugas dan jelas, DuNay Lovers diblog percaya dan nggak perlu meragu, DuNay is the BEST! Baik Kepribadian Asli (yang kami tidak perlu mengkhawatirkan karena kami menyadari setiap pribadi adalah baik dalam keunikannya), maupun Kepribadian Palsu (Ketika menjadi suatu karakter dalam sinetron).

DuNay lovers berusaha mengamini point-of-view DuNay, secara terpisahpun ke media, ujaran mereka : “kami berusaha memberi yang terbaik buat pemirsa di rumah”. Itu yang kami ‘pegang’, komitmen mereka.

dude-nay-1source : kompas.com

Jadi DuNay, berbekal sedikitnya 6 poin yang tersebut diatas itu, hilangkanlah dahaga kami meneguk sedikit saja air kemurnian kasih, kesejukan pengertian, keindahan jiwa dan raga berperanan, kenyamanan penyatuan dalam chemistry khayalan, kesungguhan, ketulusan dan kealamian dalam “Mega Sinetron DuNay”. Mau ya? Cobalah! Kami tetap sabar menanti.

Yakinlah,

esok akan jauh lebih baik

akan selalu ada Intan berkilauan Cahaya, menemani

akan selalu ada mimpi bertabur harapan, menghiasi

Sepanjang usia, keabadian jiwa merengkuh raga

Written by : maest Maest  on NabloPoMo August-2009

Bookmark and Share

DuNay & DuNay LoVerS


“Anugerah Terindah”

nablo-1

Tak seorangpun sempurna

Dengan saling menerima seperti adanya

Maka saling melengkapi… Saling Mengimbangi

Keteguhan di satu ruang sisi,

Menjadi penopang di sisi lain

Kala kulemah…

Kehalusan budi… meneduhkan hati resah

Dalam kesatuan, jadilah teguh menghadapi tantangan

Keberanian diimbangi kehati-hatian,

Ketegaran diiringi kelembutan

Ketegasan dilengkapi kesabaran

Aku kagum dan butuh, sebagai pegimbang

Pelengkap… belahan jiwaku

Ada Apa di masa datang?

Masih jauhkah, akan kemanakah jalan ini menuju?

Banyak atau sedikitkah kelokan, …hambatan?

Liku-liku hidup tak dapat diramalkan, siapa tahu pasti?

Tapi, bersatu untuk menempuhnya

Nikmati perjalanan setahap demi setahap

Kesulitan dihadapi, kata-kata lembut memuaskan haus

Tawa ria hilangkan penat

Iringi semuanya dengan kasih…

Sejalan dengan waktu

Masing-masing bertumbuh, berubah,

Saling menyesuaikan

Saling mengalah

Bersama-sama menang, berani hadapi segalanya

Dengan Kasih…

Ps : luv u teman-temanku….

Written by : difa DiFa on NabloPoMo August-2009
Source picture : Riato kid <facebook -Sinetron DUNAY please Group-)

Bookmark and Share